Random 4

13 Ramadhan.

Masa zaman universiti dulu, waktu Ramadhan ini lah study leave kami nak (semester 8 tahun 4, semester 10 tahun 5, dan yang terakhir semester 12 tahun 6). Nak pula, Ramadhan di Mesir jatuh pada musim panas, di mana siangnya panjang, malamnya pula pendek.

Kalau dulu, buka saja laptop, akan buka Teratakecil ni. Masa ini lah yang idea nak menaip, nak berkongsi, nak mengarut itu ini mengalir, membuatkan saya mengisi entri dahulu. Tapi lepas daripada itu, mesti boleh tumpu balik sambung study (ke stido = study + tidur 😀 )

Dah masuk tahun ke 4 saya menyambut Ramadhan di Malaysia. Bekerja sambil berpuasa. Tipulah kalau tak rindu nak menyambut Ramadhan dan berpuasa di Mesir. Suasana di sana, semangat penduduk sana, alunan al-Quran di sana sini, terawih yang menusuk qalbu, si tukang kejut sahur dengan tong dan suara lantangnya (memang boleh terbangun tidur walaupun rumah tingkat 3), masakan tuan rumah yang sedap dan banyak (puas nak menghabiskan) dan semua yang sama waktu dengannya. Boleh katakan, mudah untuk tumpu perhatian pada puasa Ramadhan, di samping study untuk final exam.

Bekerja sambil berpuasa ni sebenarnya bukan mudah. Nak pula untuk jadual saya yang bekerja syif. Ada masa sahur di hospital. Ada masa berbuka di hospital. Ada masa dapat ikut solat terawih. Ada masa solat terawih sendiri sahaja di rumah. Untuk merasa ibadah Ramadhan seperti di Mesir dulu, bukan suatu yang mudah. Namun inilah dia yang saya perlu teruskan. Untuk berusaha menghargai Ramadhan sebaik mungkin, sehabis daya, semampu boleh mengikut keadaan.

Masa yang dilalui ini sudah semestinya tidak akan berputar kembali. Alhamdulillah atas segala kenangan dan peluang merasai Ramadhan yang penuh dengan ‘cahaya kehidupan’ di bumi Anbiyaa’ sana. Dan sekarang, moga dengan kenangan inilah, saya dapat meneruskan ibadah Ramadhan dengan sebaiknya.

Moga Ramadhan ini diberkahi-Nya, diberi jalan keluar dari belenggu dosa, diberi ketenangan dan kebahagiaan hati meskipun dugaan datang menimpa satu per satu. InsyaALLAH 🙂

 

Advertisements

Random 3

Dahulu, kebanyakan dari kami pasti ada blog ataupun mini blog.

Tak kisahlah pun apa isinya, yang pasti, akan ada yang mengikuti. Akan ada yang menyinggah juga. Akan ada yang menyapa. Dari seluruh pelusuk dunia. Utara selatan timur barat, ada sahaja kisah yang dikongsi bersama.

Namun, kebanyakan kami sudah mula berhenti menulis di ruang masing-masing. Kemungkinan kekangan masa, ataupun media sosial lain yang semakin berkembang, maka trend saling mengikut blog ini juga sudah semakin berkurangan.

Rindu juga blog-hopping. Entah, rasa seperti suatu kepuasan dapat membaca perkongsian dari laman masing-masing, dengan nada dan cara menulis yang tersendiri.

Tapi, lama juga saya sendiri tidak menulis di sini. Cuma kebelakangan ini sahaja yang saya menulis random. Sekadar menulis dan menaip, tiada apa yang dapat dikongsikan.

Sebenarnya ada je kisah yang nak dikongsikan, tapi yelah, bila nak taip pun satu hal. Dah mula taip pula, duk tekan la butang delete/backspace. Lepas tu, terus abandoned. Haiihhh.

Tertanya, di manakah semangat dan menulis yang dahulu itu?

Ok, setakat itu sahaja dulu. 😉

Random 2

Love. Is a word.

Love. Is a feeling.

Love, has a lots of meaning.

Love, can lead to happiness.

Love, can lead to sorrow.

Love, can unite people’s heart together.

Love, can torn people apart.

Love, can lead to success.

And also, can destroy one’s hope.

However, love is so subjective, even your own self become unsure of it.

Somehow, you live with it. You live for it.

And, your life will just be so dull and meaningless, without the word Love. ❤