Random 3

Dahulu, kebanyakan dari kami pasti ada blog ataupun mini blog.

Tak kisahlah pun apa isinya, yang pasti, akan ada yang mengikuti. Akan ada yang menyinggah juga. Akan ada yang menyapa. Dari seluruh pelusuk dunia. Utara selatan timur barat, ada sahaja kisah yang dikongsi bersama.

Namun, kebanyakan kami sudah mula berhenti menulis di ruang masing-masing. Kemungkinan kekangan masa, ataupun media sosial lain yang semakin berkembang, maka trend saling mengikut blog ini juga sudah semakin berkurangan.

Rindu juga blog-hopping. Entah, rasa seperti suatu kepuasan dapat membaca perkongsian dari laman masing-masing, dengan nada dan cara menulis yang tersendiri.

Tapi, lama juga saya sendiri tidak menulis di sini. Cuma kebelakangan ini sahaja yang saya menulis random. Sekadar menulis dan menaip, tiada apa yang dapat dikongsikan.

Sebenarnya ada je kisah yang nak dikongsikan, tapi yelah, bila nak taip pun satu hal. Dah mula taip pula, duk tekan la butang delete/backspace. Lepas tu, terus abandoned. Haiihhh.

Tertanya, di manakah semangat dan menulis yang dahulu itu?

Ok, setakat itu sahaja dulu. 😉

Advertisements

Random 2

Love. Is a word.

Love. Is a feeling.

Love, has a lots of meaning.

Love, can lead to happiness.

Love, can lead to sorrow.

Love, can unite people’s heart together.

Love, can torn people apart.

Love, can lead to success.

And also, can destroy one’s hope.

However, love is so subjective, even your own self become unsure of it.

Somehow, you with it. You live for it.

And, your life will just be so dull and meaningless, without the word Love. ❤

 

Membaca. Menulis. Menaip.

Apabila kita mula kurang membaca, maka idea untuk menulis dan menaip seperti dulu pun tidak berkembang.

Cuti beberapa hari kali ini, sempat jugalah saya menghabiskan sebiji novel zaman belajar dulu. Dan Alhamdulillah, berpeluang menghadiri talk daripada Yasmin Mogahed.

Masa membaca novel Quartet, ada sesuatu yang terasa dekat. Saya seorang yang mudah jatuh hati. Tapi dalam masa yang sama, saya juga tidak menyedari jika ada yang menghampiri. Sungguh, suatu rejection itu menyakitkan, hingga satu tahap, saya jadi numb. Saya jadi takut untuk jatuh hati lagi.

Dan semalam pula, semasa menghadiri talk Umbrella of darkness, healing through emptiness, banyak pula point yang dibentangkan yang membuatkan saya terasa.  Yang paling terasa, pasal hati yang numb. Dari point itu, baru saya tersedar, yang saya sudah tersalah menangani masalah hati. Mungkin kerana itulah, saya sebenarnya masih belum boleh nak move on sepenuhnya.

Past is a place for reference, not a place for residence.

Banyak sebenarnya peluang yang ada terbentang di depan mata, cuma saya yang mensia-siakannya. Banyak juga pilihan yang tersedia untuk saya, cuma saya yang tak mampu memilih. Hanya kerana saya takut untuk merasa kesakitan itu lagi. Saya merasa takut untuk berhadapan dengan kesakitan itu lagi.

Sudah puas saya memohon untuk diberi kekuatan, tapi mungkin usaha saya masih belum cukup lagi.

Sudah puas saya memohon agar dihilangkan rasa sakit ini, tapi mungkin saya sebenarnya ‘lari’ dari kesakitan ini sejauh-jauhnya.

Sudah puas juga saya memohon agar diberikan sebuah kehidupan yang baru, tapi agaknya saya sendiri yang sambil lewa dalam mengubah corak kehidupan saya sendiri.

Cuti yang beberapa hari ini, sekurang-kurangnya memberikan saya sesuatu.

Sesuatu yang perlu saya ubah. Sesuatu yang perlu saya usahakan. Sesuatu yang perlu saya perbetulkan.

InsyaALLAH.